10 Alasan Anda Mungin Ingin Ke Neurologis

10 Alasan Anda Mungin Ingin Ke Neurologis

Untuk menerima perawatan terbaik, Anda harus selalu berkonsultasi terlebih dahulu dengan dokter perawatan primer Anda. Dia mungkin menyarankan Anda menemui ahli saraf, jika mereka tidak dapat mengobati gejala Anda dengan benar. Adalah baik untuk mengetahui apa yang dilakukan ahli saraf dan gejala yang mereka tangani.

Ahli saraf adalah spesialis yang merawat penyakit di otak dan sumsum tulang belakang (sistem saraf pusat), saraf tepi (saraf yang menghubungkan otak dan tulang belakang ke organ, seperti paru-paru atau hati), dan otot. Penyakit neurologis dapat mencakup sakit kepala; epilepsi; pukulan; gangguan gerakan, seperti tremor atau penyakit Parkinson; dan banyak lagi. Baca lebih lanjut di bawah ini tentang gejala penyakit saraf yang paling umum.

Sistem Saraf dan Otak

1. Sakit kepala

Sakit kepala adalah sesuatu yang kita semua alami. Kita bisa merasakannya meregang ke dalam sinus kita, di bagian atas kepala kita, turun melalui otot-otot kepala, leher, dan bahu atau di sepanjang dasar tengkorak dan otak. Mereka dapat disebabkan oleh banyak kondisi mulai dari infeksi sinus hingga sakit gigi yang berdenyut akibat kunjungan ke dokter gigi. Gejala sakit kepala yang lebih serius, termasuk migrain, mungkin muntah, sakit kepala yang menjadi lebih parah atau terus menerus, sakit kepala yang datang tiba-tiba atau rasa sakit yang diperparah oleh ketegangan, sakit kepala yang dimulai di pagi hari, perubahan penglihatan, atau bahkan kejang.

2. Sakit kronis

Sakit kronis adalah rasa sakit yang berlangsung selama berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun. Rasa sakit ini bisa menjadi akibat dari penyakit atau cedera, tetapi jika berlangsung lebih lama dari waktu pemulihan biasanya, itu bisa menjadi gejala dari masalah yang berbeda.

3. Pusing

Pusing bisa datang dalam berbagai jenis. Ahli saraf mengobati pusing yang merupakan gejala vertigo atau ketidakseimbangan. Vertigo membuat Anda merasa seolah-olah Anda atau hal-hal di sekitar Anda berputar; ketidakseimbangan adalah kesulitan menjaga keseimbangan Anda.

4. Mati rasa atau kesemutan

Mati rasa atau kesemutan dapat terjadi karena berbagai alasan, beberapa yang sederhana seperti duduk dengan cara yang memotong sirkulasi darah atau belum makan. Namun, jika mati rasa ini berlanjut, datang tiba-tiba, atau hanya terjadi di satu sisi tubuh, mungkin sudah saatnya untuk menemui ahli saraf. Gejala mati rasa atau kesemutan seperti yang dijelaskan juga bisa menjadi tanda-tanda stroke, dalam hal ini Anda perlu mendapatkan bantuan dengan sangat cepat.

5. Kelemahan

Perasaan lemah yang harus Anda temui dokter berbeda dari kelelahan atau nyeri otot setelah lama berjalan atau mengangkat terlalu banyak beban. Anda harus berkonsultasi dengan penyedia Anda jika Anda mengalami kelemahan otot yang memengaruhi aktivitas harian Anda atau penurunan kekuatan otot yang cepat, terutama di lengan dan kaki Anda. Ini bisa disebabkan oleh kondisi yang lebih serius atau penyakit pada sistem saraf Anda, seperti stroke.

6. Masalah gerakan

Masalah bergerak, seperti kesulitan berjalan, canggung, sentakan atau gerakan yang tidak disengaja, tremor, atau lainnya, bisa menjadi gejala masalah pada sistem saraf Anda. Anda mungkin ingin menemui ahli saraf jika masalah gerakan ini mengganggu kehidupan sehari-hari Anda, meskipun sesuatu seperti tremor dapat menjadi efek samping dari pengobatan atau kecemasan. Namun, jika getaran Anda juga memengaruhi aktivitas sehari-hari, Anda mungkin perlu menemui ahli saraf.

7. Kejang

Kejang bisa hampir tidak terlihat atau sangat ekstrim. Gejala kejang dapat berkisar dari menatap hingga kehilangan kesadaran, gerakan menyentak pada lengan dan kaki, masalah pernapasan, kebingungan, atau kehilangan kesadaran. Sementara beberapa kejang dapat disebabkan oleh gula darah rendah atau penarikan dari zat adiktif, Anda harus berkonsultasi dengan penyedia Anda untuk kejang yang tampak tiba-tiba atau tanpa penyebab yang jelas.

8. Masalah penglihatan

Kesulitan melihat dapat disebabkan oleh penuaan atau oleh sistem saraf. Jika kesulitannya tiba-tiba dan terjadi pada kedua mata, Anda mungkin ingin agar penglihatan Anda dievaluasi. Baik dokter mata atau dokter perawatan primer Anda dapat memberi tahu Anda apakah Anda harus menemui ahli saraf tentang masalah penglihatan Anda.

9. Masalah atau kebingungan memori

Masalah berbicara, masalah memori yang ekstrem, perubahan kepribadian, atau kebingungan adalah semua gejala yang dapat disebabkan oleh gangguan atau masalah pada otak, tulang belakang, dan saraf. Beberapa gejala mungkin karena ketidakmampuan belajar atau mungkin disebabkan oleh penyakit seperti Alzheimer.

10. Masalah tidur

Meskipun kita tahu banyak penyebab yang jelas dari masalah tidur, tidur terlalu larut, memiliki kondisi seperti sleep apnea atau kecemasan, mimpi buruk, atau lainnya, beberapa masalah tidur adalah gangguan neurologis. Contohnya adalah narkolepsi, yang merupakan kelainan genetik kronis tanpa penyebab yang diketahui yang mempengaruhi sistem saraf pusat tubuh.

Banyak dari gejala ini bisa menjadi bagian dari gangguan yang tidak neurologis. Namun, jika gejala Anda cukup parah atau Anda masih tidak yakin dengan rekomendasi dokter perawatan primer Anda, Anda mungkin perlu membuat janji dengan ahli saraf. Anda dapat membuat janji dengan dokter ahli saraf di link https://maxbet.top/. Jangan menunda membuat janji dengan dokter ahli ilmu saraf jika Anda sudah merasakan gejalanya. Jika Anda menundanya akan berakibat fatal bagi kesehatan Anda.

5 GEJALA UMUM SARAF TERJEPIT

5 GEJALA UMUM SARAF TERJAMIN

Saraf terjepit di leher kamu yang seharusnya terjadi ketika jaringan lunak di tubuh memberikan terlalu banyak tekanan pada saraf dan membatasi kemampuannya untuk berfungsi dengan baik. Tulang, otot, tendon, ligamen, dan tulang rawan semuanya dapat menekan saraf, menyebabkan iritasi, peradangan, dan nyeri. Tempat paling umum untuk saraf terjepit berkembang adalah di punggung bawah dan leher, di mana akar saraf keluar dari kanal tulang belakang dan mengirimkan sensasi ke area lain di tubuh Anda.

Apa penyebab saraf terjepit di leher atau punggung?

Disk yang menonjol atau hernia, peradangan dan perubahan degeneratif dari radang sendi, taji tulang, cedera punggung, stres kronis dari gerakan berulang atau obesitas semuanya dapat menyebabkan jaringan lunak menekan saraf atau sumsum tulang belakang. Penuaan, kelebihan berat badan, bermain olahraga berdampak tinggi atau memiliki pekerjaan yang menuntut fisik, pekerjaan berulang dapat meningkatkan risiko Anda terkena saraf terjepit.

Jika Anda mengalami nyeri punggung atau leher yang tidak dapat dijelaskan, teruslah membaca untuk mempelajari 5 gejala yang mungkin mengindikasikan Anda mengalami saraf terjepit.

1. NYERI YANG MEMANJALKAN

Ketika saraf terjepit, rasa sakit biasanya menyebar di sepanjang beberapa atau semua jalur di mana saraf memasok sensasi atau gerakan. Di tulang belakang leher, saraf yang biasanya terjepit dapat menyebabkan nyeri leher yang menjalar ke bahu, lengan, tangan, dan jari. Di tulang belakang lumbar, saraf terjepit dapat menyebabkan nyeri punggung yang menjalar ke pinggul, bokong, tungkai dan kaki. Rasa sakitnya bisa terasa tajam, terbakar atau sakit.

Linu panggul menggambarkan serangkaian gejala yang muncul ketika saraf siatik besar di tulang belakang lumbar dikompresi. Tanda khas linu yang biasanya ada di panggul adalah nyeri satu sisi yang menjalar dari punggung bawah ke bokong, belakang paha, betis, dan kaki.

Jika Anda memiliki saraf terkompresi di punggung bawah, rasa sakitnya mungkin lebih buruk selama periode duduk atau berdiri yang lama, posisi yang memberikan lebih banyak tekanan pada tulang belakang dan saraf. Anda mungkin juga merasakan berbagai rasa sakit yang yang teramat dan tiba-tiba dan menusuk selama gerakan kuat seperti batuk, bersin, atau tertawa. Jika Anda memiliki saraf terkompresi di leher, rasa sakit dan kekakuan mungkin lebih buruk saat Anda mencoba memutar kepala.

2. SENSASI KEMATIAN ATAU PENURUNAN

Anda mungkin merasakan mati rasa atau kehilangan sensasi di area tubuh yang terkena saraf terjepit. Jika Anda memiliki saraf terjepit di leher, mati rasa dapat memengaruhi bahu, lengan, tangan, atau jari. Jika Anda memiliki saraf terjepit di punggung, mati rasa dapat memengaruhi bokong, tungkai, atau kaki.

3. PERASAAN kesemutan ATAU PIN DAN JARUM

Merasa kesemutan, kesemutan atau sensasi seperti tusukan jarum di sepanjang jalur saraf adalah tanda umum dari kompresi saraf. Jika Anda memiliki saraf terkompresi di leher, Anda mungkin mengalami sensasi kesemutan di bahu, lengan, tangan, dan jari. Jika Anda memiliki saraf terkompresi di punggung bawah, Anda mungkin mengalami sensasi kesemutan di pantat, tungkai dan kaki.

4. KELEMAHAN OTOT

Kompresi saraf dapat menyebabkan kelemahan otot dan hilangnya fungsi motorik pada area tubuh yang terkena saraf terjepit. Tergantung pada lokasi saraf terkompresi, Anda mungkin mengalami kesulitan berjalan normal atau menggenggam dan memegang benda di tangan Anda. Jika ternyata tidak ada penjelasan untuk kelemahan yang tidak terduga, itu mungkin merupakan tanda saraf terjepit.

5. TANGAN ATAU KAKI SERING “TERTIDUR”

Adalah normal untuk mengalami sensasi “tertidur” karena duduk atau berbaring terlalu lama dengan tangan atau kaki. Dalam kasus tersebut, posisi tubuh yang tidak wajar menyebabkan kompresi sementara yang berkurang saat Anda bergerak atau berjalan. Tetapi jika Anda sering mengalami sensasi “tertidur”, atau jika itu terjadi entah dari mana tanpa alasan yang jelas, itu mungkin merupakan tanda saraf terjepit di leher atau punggung.

APA YANG HARUS DILAKUKAN JIKA ANDA BERPIKIR ANDA MEMILIKI SARAF TERJEPIT

APA YANG HARUS DILAKUKAN JIKA ANDA BERPIKIR ANDA MEMILIKI SARAF TERCIT
Jika Anda mengalami salah satu gejala yang tercantum di atas, dapatkan bantuan medis. Dokter Anda akan melakukan pemeriksaan dan memerintahkan pemeriksaan pencitraan untuk memastikan diagnosis saraf terjepit. Untungnya, banyak kasus kompresi saraf teratasi dengan perawatan dan pengobatan di rumah. Selama proses penyembuhan, dokter Anda akan merekomendasikan istirahat dan memodifikasi aktivitas yang mengiritasi atau memberi tekanan pada saraf yang rusak. Obat nyeri yang dijual bebas dan kompres es/panas dapat membantu meredakan nyeri dan peradangan ringan hingga sedang. Dokter Anda mungkin juga merekomendasikan kursus terapi fisik. Terapis fisik dapat mengajari Anda peregangan dan latihan untuk mengurangi rasa sakit dan mengurangi tekanan pada saraf yang terkompresi.

Jika Anda masih mengalami rasa sakit dan gejala setelah beberapa minggu, Anda mungkin memerlukan pembedahan. Jika tidak diobati, saraf yang terkompresi dapat menyebabkan nyeri jangka panjang dan kerusakan saraf permanen. Di Integrity Spine and Orthopaedics, ahli bedah kami mengkhususkan diri dalam prosedur tulang belakang invasif minimal untuk menghilangkan atau memperbaiki taji tulang, cakram hernia wmcasino , atau tulang belakang yang menekan saraf atau sumsum tulang belakang di leher atau punggung.

Baca juga : PGSoft Slot : Pemikiran Para Ahli Saraf Tentang Neuralink Milik Elon Musk

PGSoft Slot : Pemikiran Para Ahli Saraf Tentang Neuralink Milik Elon Musk

PGSoft Slot : Pemikiran Para Ahli Saraf Tentang Neuralink Milik Elon Musk

Pekan lalu pgsoft slot menghadiri demonstrasi langsung Neuralink oleh Elon Musk, namun berberapa ahli saraf atau neurologist mashi skeptis tentang rencana jangka panjang perusahaan untuk membangun brain-machine interface.

Neuralink adalah implan yang secara langsung berinteraksi dengan otak seseorang, membaca sinyal dari otak, dan bahkan mengubahnya untuk memperbaiki masalah. Musk mengatakan dia akhirnya ingin perangkat itu membantu mengobati gangguan otak dan melestarikan serta meningkatkan otak manusia.

Tetapi Dr. John Krakauer, seorang profesor ilmu saraf dan direktur Brain, Learning, Animation, and Movement Lab di The Johns Hopkins School of Medicine, mengatakan bahwa kita masih jauh dari menciptakan tujuan seperti Musk’s Black Mirror untuk mengontrol kadar hormon. dan streaming musik langsung ke otak orang .

“Hal-hal ini terlalu dini karena kita sangat jauh dari itu, namun kita sudah bersemangat dan khawatir tentang hal-hal ini,” katanya.

Krakauer sebagian besar optimis tentang tujuan Neuralink, tetapi mengatakan ada beberapa pertanyaan etis yang harus diajukan dalam menempatkan chip otak di dalam diri orang. Dia mengatakan para ilmuwan harus memikirkan konsekuensi dan risiko jangka panjang dari chip otak, seperti peradangan atau infeksi.

Di sisi lain spektrum, ada juga kekhawatiran etis terkait implikasi budaya dari chip otak karena Musk mengatakan perangkat itu akan cukup mahal pada awalnya.

“Apakah ini akan menjadi sesuatu yang meningkatkan kesenjangan antara si kaya dan si miskin, dan itu menjadi setara dengan operasi hidung yang luar biasa?” kata Krakauer. “Kami tidak ingin meningkatkan satu set manusia dan bukan yang lainnya.”

Seperti banyak orang lain, Krakauer menonton presentasi Neuralink pada hari Jumat dan mengatakan bahwa kadang-kadang, dia merasa bahwa dia sedang menonton sandiwara Saturday Night Live daripada demonstrasi ilmiah yang inovatif.

“Kami berada di era miliarder ambisius seperti bintang pop, dan kami berada di era tekno-futurisme,” katanya. “Kami telah menciptakan situasi di mana orang yang sangat kaya dapat menjalankan pesta dan mencoba hal-hal liar dan aneh ini.”

neura link

Namun, Krakauer mengatakan bahwa dia secara keseluruhan senang dengan Neuralink dan secara pribadi mengenal beberapa ilmuwan yang mengerjakannya. Dia mengatakan Neuralink dapat membantu dengan rekayasa dan memajukan teknologi, tetapi presentasinya sejauh ini telah memberikan nada yang jauh berbeda.

“Saya merasa disayangkan bahwa untuk setiap bagian dari sains dan kemajuan nyata, harus ada penjualan dan propaganda besar-besaran yang membuat kerja keras sains yang membosankan tersingkirkan,” kata Krakauer.

Krakauer juga merupakan kepala penasihat medis dan ilmiah di MindMaze , sebuah perusahaan rintisan yang mengembangkan produk terapi digital tingkat medis yang menilai dan merawat fungsi otak motorik dan kognitif. MindMaze membantu pasien yang menderita stroke, penyakit Alzheimer, penyakit Parkinson, dan kondisi neurologis serupa dengan pemulihan mereka melalui rehabilitasi saraf digital.

Untuk Krakauer dan banyak lainnya, perawatan non-invasif, seperti pengalaman perilaku imersif berbasis animasi untuk restorasi saraf dan neurorehabilitasi, penting untuk difokuskan. Krakauer mengatakan profesional medis tidak perlu secara fisik masuk ke otak untuk melihat hasil signifikan yang membantu orang.

Krakauer mengatakan penting untuk diingat bahwa orang membutuhkan bantuan segera dari disabilitas umum.

“Banyak pasien yang menderita saat ini, dan ada hal-hal menarik yang akan membantu mereka,” katanya. “Saya lebih suka kita langsung menangani kebutuhan pasien sekarang daripada fokus pada sesuatu yang lebih menghadap konsumen.”

6 Kondisi dan Gejala Neurologis yang Harus Anda Waspadai

6 Kondisi dan Gejala Neurologis yang Harus Anda Waspadai

Sistem saraf adalah jaringan yang kompleks dan sangat terspesialisasi. Dari penglihatan hingga penciuman dan berjalan hingga berbicara, sistem saraf kita mengatur, menjelaskan, dan menghubungkan kita dengan dunia di sekitar kita.

“Sistem saraf kita terdiri dari beberapa bagian terpenting dari tubuh kita: otak, sumsum tulang belakang, otot, dan saraf yang menghubungkannya,” kata Christina Chrisman , MD, ahli saraf neuromuskular di Banner – University Medical Center Phoenix . “Mereka bertanggung jawab atas banyak fungsi penting dalam tubuh kita, seperti memori, persepsi, bahasa, gerakan, menelan, bernapas, dan bahkan fungsi usus dan kandung kemih.”

Namun, ketika ada yang tidak beres dengan bagian dari sistem saraf, hal itu dapat menyebabkan gangguan neurologis. Gangguan neurologis mempengaruhi jutaan orang setiap tahun, namun banyak orang mungkin tidak menyadari bahwa mereka memilikinya.

Memahami gejala gangguan neurologis itu penting, karena dapat mengarahkan Anda ke diagnosis dan pengobatan yang tepat Anda bisa menemukan informasi lebih detail di situs http://139.99.23.28/ neurologist berikut ini.

Berikut 6 gangguan neurologis umum dan cara untuk mengidentifikasinya:

Berikut 6 gangguan neurologis umum dan cara untuk mengidentifikasinya

1. Sakit kepala

Sakit kepala adalah salah satu gangguan neurologis yang paling umum dan dapat menyerang siapa saja pada usia berapa pun. Meskipun sering kali sakit kepala bukanlah sesuatu yang terlalu serius untuk dikhawatirkan, jika sakit kepala Anda datang tiba-tiba dan berulang kali, Anda harus menemui dokter, karena ini bisa menjadi gejala dari kondisi yang mendasarinya.

“Munculnya sakit kepala parah yang tiba-tiba serta sakit kepala yang berhubungan dengan demam, sensitivitas terhadap cahaya, dan leher kaku semuanya merupakan tanda bahaya dari sesuatu yang lebih serius seperti pendarahan intrakranial atau meningitis ,” kata Dr. Chrisman. “Jika sakit kepala Anda sering terjadi dan Anda sering mengonsumsi obat pereda nyeri yang dijual bebas, ini juga merupakan indikasi bahwa Anda memerlukan perhatian medis.”

2. Epilepsi dan Kejang

Epilepsi adalah gangguan neurologis umum yang melibatkan aktivitas listrik abnormal di otak yang membuat Anda lebih rentan mengalami kejang berulang tanpa alasan. “Tidak beralasan berarti kejang tidak dapat dijelaskan oleh paparan atau penarikan dari obat-obatan atau alkohol, serta bukan karena masalah medis lainnya seperti kelainan elektrolit parah atau gula darah yang sangat tinggi,” kata Dr. Chrisman.

Bagian yang sulit adalah jika Anda mengalami satu kali kejang dalam hidup Anda, itu tidak berarti Anda menderita epilepsi. Tapi, jika Anda memiliki dua atau lebih, itu mungkin epilepsi. Gejala kejang dapat bervariasi tergantung dari bagian otak mana kejang berasal. Setelah mengalami kejang, penting untuk menemui dokter Anda . Ada banyak perawatan efektif untuk mengelola epilepsi yang dapat menghasilkan kebebasan kejang, biasanya obat-obatan. “Pada pasien yang tepat, pengobatan mungkin termasuk operasi epilepsi, yang melibatkan menghilangkan fokus kejang di otak, dan itu bisa kuratif,” kata Dr. Chrisman.

3. Stroke

Stroke, yang mempengaruhi hampir 800.000 orang Amerika setiap tahun, “adalah salah satu gangguan neurologis yang paling penting untuk diwaspadai karena keparahan gejala potensial dan kecacatan yang dapat terjadi,” Dr. Chrisman memperingatkan.

Stroke biasanya disebabkan oleh kurangnya aliran darah ke otak, seringkali disebabkan oleh gumpalan atau penyumbatan di arteri. Banyak intervensi yang dapat dilakukan untuk menghentikan stroke akhir-akhir ini, tetapi waktu adalah otak (bukan uang) dalam hal ini. Mnemonic BEFAST berguna untuk mengingat untuk mengenali tanda-tanda stroke: B: Kesulitan keseimbangan; E: Penglihatan berubah; F: Kelemahan wajah; A: Kelemahan lengan; S: Pidato; dan T: Waktu. Tanda dan gejala ini tidak selalu berarti seseorang mengalami stroke, tetapi sangat penting untuk menelepon 911 dan segera mendapatkan bantuan, hanya untuk memastikan.

4. ALS: Sklerosis Lateral Amiotrofik

ALS , juga dikenal sebagai penyakit Lou Gehrig, adalah kondisi neuromuskular yang agak langka yang mempengaruhi sel-sel saraf di otak dan sumsum tulang belakang. Dokter tidak yakin apa sebenarnya penyebab ALS, tetapi faktor yang dapat menyebabkan ALS termasuk genetika dan faktor lingkungan.

Gejalanya meliputi kelemahan otot dan kedutan, otot tegang dan kaku, bicara cadel, dan kesulitan bernapas dan menelan. Sayangnya, kondisi ini sulit didiagnosis dan seringkali memerlukan evaluasi ahli saraf neuromuskular.

5. Penyakit Alzheimer dan Demensia

Kehilangan memori adalah keluhan umum, terutama pada orang dewasa yang lebih tua. Tingkat kehilangan memori tertentu adalah bagian normal dari penuaan. Misalnya, berjalan ke sebuah ruangan dan melupakan alasannya mungkin benar-benar normal.

Namun, ada tanda-tanda yang mungkin mengindikasikan sesuatu yang lebih serius, seperti demensia atau penyakit Alzheimer. Gejala-gejala ini mungkin termasuk tersesat, kesulitan mengatur keuangan, kesulitan melakukan aktivitas sehari-hari, meninggalkan kompor, lupa nama keluarga dan teman dekat atau masalah bahasa. Perubahan perilaku bersama dengan perubahan memori ini juga dapat menimbulkan kekhawatiran.

Demensia adalah kondisi progresif lambat dan harus dievaluasi oleh ahli saraf. Meskipun tidak ada obatnya, ada obat dan terapi yang dapat membantu mengelola gejala.

6. Penyakit Parkinson

Penyakit Parkinson adalah gangguan sistem saraf progresif yang terutama mempengaruhi koordinasi. Umumnya, ini menjadi lebih umum seiring bertambahnya usia, memengaruhi hampir satu juta orang Amerika . Saat ini, tidak ada obat untuk penyakit Parkinson, tetapi banyak pilihan pengobatan yang tersedia.

Gejala penyakit Parkinson biasanya memburuk seiring waktu. “Anda mungkin mengalami perubahan postur, berjalan dan ekspresi wajah di awal penyakit, dan masalah kognitif dan perilaku dapat berkembang di kemudian hari,” kata Dr. Chrisman. Untuk mempelajari lebih lanjut tentang gejala penyakit, baca “ 5 Tahapan Penyakit Parkinson .”

Apa Penyebab Saraf Terjepit Dan Cara Mengobatinya?

Saraf Terjepit Dan Cara Mengobatinya

Jika “saraf terjepit” terdengar menyakitkan, itu karena memang sering.
Saraf terjepit atau “terkompresi” dapat menyebabkan rasa sakit, mati rasa, kesemutan atau kelemahan di daerah yang terkena.
Saraf terjepit sering terjadi ketika ada terlalu banyak tekanan dari jaringan di sekitarnya yang diterapkan pada akar saraf. Karena sistem saraf hadir di seluruh tubuh, saraf terjepit dapat terjadi di mana saja di sepanjang sistem saraf, kata Stanford Health Care, termasuk leher dan punggung.
“Penyebab hal semacam ini seringkali tidak ada hubungannya dengan trauma,” kata Lynda McClatchie, seorang fisioterapis yang berbasis di Mississauga, Ontario dan dosen tambahan di University of Toronto.

“Sebagian besar waktu, [saraf terjepit] dimulai tanpa alasan yang jelas dan kemudian dapat bertahan untuk waktu yang sangat lama.”
McClatchie mengatakan alasan umum orang mengalami saraf terjepit adalah karena mereka menghabiskan terlalu banyak waktu dengan “punggung bawah mereka dibulatkan ke depan.”
Ini karena banyak dari kita duduk di meja sepanjang hari, mengemudi di mobil, duduk di sofa menonton TV atau tidur miring.
Dengan kata lain, saraf terjepit dapat disebabkan oleh aktivitas kumulatif dan postur tertentu.

“Kemudian ketika seseorang mencuci kaki mereka di kamar mandi dan tiba-tiba tidak bisa bangun kembali, itu [karena] semua hal lain yang telah mereka lakukan pada hari-hari dan minggu-minggu sebelumnya,” kata McClatchie.
Tentu saja trauma atau cedera juga bisa menyebabkan saraf terjepit.

Cara mengobati saraf terjepit

Cara mengobati saraf terjepit

Beberapa orang pertama-tama mengobati nyeri saraf di rumah dengan es atau obat antiinflamasi.
Saraf terjepit mungkin hilang dengan sendirinya, tetapi jika itu menyebabkan Anda sangat tidak nyaman, tidak hilang dalam beberapa hari atau memburuk, ada baiknya Anda menemui dokter atau fisioterapis Anda, kata McClatchie.
Hal yang rumit tentang saraf terjepit adalah bahwa gejalanya mungkin tidak terjadi di lokasi sebenarnya di mana saraf tersebut terpengaruh, melainkan di bagian tubuh yang lain. Ini berarti Anda bisa merasakan sakit di jari kaki Anda, misalnya, yang berasal dari punggung Anda, kata McClatchie.

Terlebih lagi, nyeri saraf bisa berpindah-pindah.
“Bisa di punggung kemudian menjalar ke kaki sampai ke kaki, atau bisa melewati seluruh lokasi,” katanya. “Saya melihat seorang wanita saat ini yang suatu hari memiliki rasa sakit yang menjalar ke kaki kirinya, dan besok semuanya ada di sisi kanannya.”
Seorang fisioterapis dapat membantu menentukan dari mana rasa sakit itu berasal, dan memberi Anda latihan yang tepat untuk mengobatinya.

“Tujuannya jelas mengurangi iritasi itu sehingga saraf menjadi tenang dan orang-orang tidak merasakan sakit yang sama lagi,” kata McClatchie.
Jika saraf terjepit Anda terkait dengan postur, McClatchie mengatakan reposisi adalah kuncinya.
“Anda ingin orang-orang sadar untuk tidak membungkuk untuk waktu yang lama, dan masuk ke posisi postural yang berbeda,” katanya.
“Itu mungkin melibatkan penggunaan penyangga pinggang tambahan, seperti sesuatu yang kecil untuk didorong di kursi mereka seperti handuk.”

Cara mencegah saraf terjepit

McClatchie mengatakan sampai ke akar masalah rasa sakit akan membantu Anda mencegah saraf terjepit datang kembali.
Jika Anda menekan saraf karena duduk terlalu sering, misalnya, Anda mungkin akan mengalami rasa sakit itu lagi kecuali jika Anda mengatasi masalah yang mendasarinya.
“Penelitian menunjukkan bahwa masalah semacam ini cenderung episodik,” kata McClatchie.
“Ketika sumber masalah tidak ditangani, itu cenderung menjadi lebih sering atau lebih intens dan episode ini berlangsung lebih lama.”

Seorang fisioterapis spadegaming dapat memberi Anda latihan untuk mengatasi penyebab saraf terjepit Anda, yang pada gilirannya akan membantu mencegah terjadinya.
Satu latihan yang disarankan McClatchie adalah ” push-up yang ceroboh .”
“Anda mengatur diri Anda seperti sedang melakukan push-up normal — siku ke atas tidak seperti [pose] kobra — dan Anda ingin semua pekerjaan berasal dari lengan Anda, dan semua otot di punggung, pantat, dan kaki Anda tetap berada benar-benar santai,” katanya.

“Anda mendorong diri Anda ke atas dan mencoba untuk mendapatkan lengan Anda selurus mungkin, tetapi pinggul Anda tetap turun saat Anda memfasilitasi lengkungan itu.”
Dia mengatakan orang dapat melakukan delapan sampai 10 berturut-turut setiap hari. Jika gerakan ini sulit bagi Anda, itu bisa menunjukkan bahwa Anda perlu melatih punggung Anda.

McClatchie juga menyarankan orang melakukan aktivitas fisik sesering mungkin. Gerakan akan membantu melawan duduk yang sering kita lakukan sehari-hari.
Kuncinya, bagaimanapun, adalah untuk selalu berkonsultasi dengan dokter jika Anda merasa sakit atau tidak yakin apa yang menyebabkan Anda tidak nyaman. Setiap tubuh berbeda dan Anda tidak ingin membuat cedera lebih lanjut.

Jika Anda penasaran dan masih bingung kenapa saraf bisa terjepit, bacalah artikel ini : Apa Penyebab Saraf Terjepit?

Apa Penyebab Saraf Terjepit?

Apa Penyebab Saraf Terjepit?

Ada banyak penyebab iritasi yang disebut sebagai ‘saraf terjepit’ di dalam tubuh. Sebuah ‘saraf terjepit’ menyakitkan, membatasi fungsi, dan dapat disebabkan oleh stres fisik, emosional, dan kimia yang menyebabkan peradangan, cedera, dan ketidaksejajaran. Penyesuaian chiropractic membantu menjaga sistem saraf bebas dari iritasi dan rasa sakit. Dibawah ini Adalah kumpulan berberapa pertanyaan dan jawaban dari sbobet88 casino untuk Anda yang bertanya-tanya.

Bagaimana sebenarnya saraf terjepit?

Dr Karyn Marshall: Nah, istilah ‘saraf terjepit’ sebenarnya adalah istilah awam untuk membantu memvisualisasikan apa yang terjadi di dalam tubuh. Saraf di bagian tubuh mana pun bisa teriritasi dan saya pikir itulah yang dimaksud dengan kata ‘terjepit’. Itu bisa karena tertekan, dari iritasi melalui peradangan, melalui cedera, melalui ketidaksejajaran, melalui sejumlah variabel yang dapat membuat saraf itu teriritasi. Kemudian yang kita lihat adalah akibat dari itu yang bisa berupa mati rasa, kesemutan, nyeri, rasa terbakar, berbagai gejala yang menyertai saraf terjepit itu.

Bisakah saraf terjepit di mana saja di tubuh Anda, apakah ada area yang lebih rentan

Bisakah saraf terjepit di mana saja di tubuh Anda, apakah ada area yang lebih rentan?

Dr. Karyn Marshall: Yah, saya pikir ketika orang berbicara tentang saraf terjepit, mereka kebanyakan berbicara tentang saraf tulang belakang dan mereka berada di leher, punggung tengah, punggung bawah, atau semua area di mana saraf dapat teriritasi, dan sebagai akibat berbagai hal, cedera, misalignment, peradangan. Tapi saraf bisa terperangkap di tempat lain di tubuh – di siku, pergelangan tangan, sindrom terowongan karpal, bisa terjadi di pinggul, bisa terjadi di mana saja di mana saraf yang bisa teriritasi atau terjepit atau tertekan dari sendi, peradangan, otot, dan lain-lain. variabel.

Apakah gerakan berulang dari pekerjaan atau olahraga menyebabkan saraf terjepit?

Dr Karyn Marshall: Mereka bisa. Gerakan berulang dapat menyebabkan peradangan, robekan. Peradangan dan robekan di daerah itu dapat menekan saraf itu, menyebabkan saraf terjepit. Itu bisa terjadi dari gerakan berulang, yang bisa terjadi dari cedera olahraga, di mana pun Anda mengalami kerusakan otot dengan peradangan, yang bisa mengiritasi saraf itu dan menimbulkan masalah.

Bisakah obesitas dan kelebihan berat badan menyebabkan saraf terjepit?

Dr Karyn Marshall: Ya, mereka bisa. Secara tidak langsung, beban ekstra, terutama jika berada di daerah perut, dapat memberikan banyak tekanan pada punggung bagian bawah karena sebenarnya menarik punggung bagian bawah itu dan dapat membuat hal-hal tidak selaras dan dapat mengiritasi saraf dan menyebabkan saraf terjepit.

Apakah ada penyebab lain dari saraf terjepit?

Dr. Karyn Marshall: Ada banyak penyebab dan penyebabnya bisa fisik, emosional, dan kimiawi. Fisik adalah yang kami gambarkan apakah itu cedera atau cedera berulang atau berat badan, postur, itu semua adalah area di mana kami bisa mendapatkan saraf terjepit. Stres emosional. Stres emosional dapat memiliki efek fisik pada tubuh. Akibatnya, hormon yang dilepaskan, kortison, dan hal-hal lain dapat menyebabkan iritasi di tubuh yang dapat menyebabkan ketidaksejajaran, yang dapat menyebabkan saraf terjepit. Secara kimiawi, makanan yang kita makan, udara yang kita hirup, air yang kita minum, semakin banyak mengandung zat kimia, dan itu dengan sendirinya dapat menyebabkan ketidakseimbangan dalam tubuh yang dapat membuat saraf terjepit.

Apakah ada perawatan lain yang tersedia untuk saraf terjepit?

Dr. Karyn Marshall: Yah, saya pikir idealnya pengobatan terbaik adalah perawatan chiropractic, penyesuaian chiropractic, dan apa yang kita lakukan ketika kita melihat struktur dan kita melihat keselarasan dan kita melihat bagaimana tubuh dipengaruhi oleh berbagai stresor dan kita menghilangkannya. bahwa melalui penyesuaian chiropraktik dan yang menghilangkan tekanan saraf dan dapat menciptakan lingkungan yang lebih sehat.

Temuan Menarik Dari Penelitian Ilmu Saraf

Temuan Menarik Dari Penelitian Ilmu Saraf

Dalam fitur ini, kami membahas enam studi yang mengungkap kebenaran baru dan tak terduga tentang organ yang kita pegang di tengkorak kita. Ilmu saraf tidak pernah mudah, tetapi intrik yang dihasilkan sepadan dengan usaha.

Ini adalah Pekan Kesadaran Otak, dan untuk menandai kesempatan tersebut, kami melihat penelitian yang berfokus pada organ paling kompleks di tubuh manusia. Anda dapat melihat semua konten kami untuk Pekan Kesadaran Otak di sini.

Otak adalah pusat penting dari sistem saraf pusat kita. Melalui organ ini, kami mencatat dunia, kami menilai versi realitas kami, kami bermimpi, kami merenungkan, kami tertawa.

Sulur sarafnya menembus setiap inci tubuh kita, mempersarafi, mengendalikan, dan memantau semua yang kita sentuh, pikirkan, dan rasakan.

Perannya yang lain, lebih sunyi, namun penting adalah perintahnya atas kelangsungan hidup kita sebagai organisme – detak jantung kita, laju pernapasan kita, pelepasan hormon, dan banyak lagi.

Karena kompleksitasnya yang luas, tidak mengherankan jika kita terus mempelajari hal-hal baru tentang otak.

Dalam fitur ini, kita akan membahas beberapa penelitian terbaru yang menyoroti organ yang mendefinisikan kita sebagai individu, mengontrol emosi kita, dan menyimpan informasi rinci tentang hewan peliharaan pertama kita.

Untuk memulai, kita akan melihat hubungan antara otak dan bagian tubuh yang tampaknya tidak terkait – usus.

Otak dan usus

Pada pandangan pertama, tampak mengejutkan bahwa otak dan usus kita saling terkait, tetapi kita semua pernah mengalami hubungan yang erat. Sebagai contoh, banyak dari kita, ketika sangat lapar, mungkin lebih mudah marah.

Faktanya, ada banyak percakapan saraf antara usus dan otak. Lagi pula, jika usus tidak diberi makan dengan baik, itu bisa menjadi masalah hidup dan mati; otak perlu diberi tahu ketika energi rendah sehingga dapat memanggil sistem lain untuk bertindak.

1. Gula dapat mengubah kimiawi otak hanya dalam 12 hari

Gula dapat mengubah kimiawi otak hanya dalam 12 hari

Baru-baru ini, Medical News Today menerbitkan sebuah penelitian yang menyelidiki bagaimana gula mempengaruhi otak dari jenis babi tertentu, yang dikenal sebagai Minipigs Göttingen.

Sebelum dan sesudah intervensi gula selama 12 hari, para ilmuwan menggunakan teknik pencitraan PET yang mengukur aktivitas dopamin dan opioid. Mereka juga mencitrakan lima otak babi setelah pengalaman sukrosa pertama mereka.

Mereka memilih untuk fokus pada sistem dopamin dan opioid karena keduanya memainkan peran penting dalam perilaku pencarian kesenangan dan kecanduan. Salah satu penulis, Michael Winterdahl, menjelaskan apa yang mereka temukan:

“Hanya setelah 12 hari mengonsumsi gula, kami dapat melihat perubahan besar pada sistem dopamin dan opioid otak. Faktanya, sistem opioid, yang merupakan bagian dari kimiawi otak yang terkait dengan kesejahteraan dan kesenangan, sudah diaktifkan setelah asupan pertama. “

Para penulis menerbitkan temuan mereka di jurnal Scientific ReportsTrusted Source. Para ilmuwan telah memperdebatkan apakah gula membuat ketagihan selama beberapa dekade, tetapi temuan ini, seperti yang dijelaskan oleh penulis, menunjukkan bahwa “makanan tinggi sukrosa memengaruhi sirkuit penghargaan otak dengan cara yang mirip dengan yang diamati ketika obat-obatan adiktif dikonsumsi”.

2. Bakteri usus dan otak

Selama beberapa tahun terakhir, bakteri usus dan mikrobioma pada umumnya menjadi semakin populer di kalangan ilmuwan dan orang awam. Tidaklah mengherankan bahwa bakteri usus dapat memengaruhi kesehatan usus, tetapi ini lebih membuka mata sehingga mereka dapat memengaruhi otak dan perilaku kita.

Meskipun pada awalnya, ide ini adalah topik pinggiran, kini semakin mendekati arus utama. Namun, hubungan antara bakteri usus dan kesehatan mental masih relatif kontroversial.

Baru-baru ini, sebuah studi yang muncul di Nature MicrobiologyTrusted Source memanfaatkan data dari Flemish Gut Flora Project, yang melibatkan 1.070 peserta. Para ilmuwan ingin memahami apakah mungkin ada hubungan antara flora usus dan depresi.

Seperti yang dihipotesiskan oleh para peneliti, mereka menemukan perbedaan yang berbeda dalam populasi bakteri usus dari mereka yang mengalami depresi ketika mereka membandingkannya dengan mereka yang tidak mengalami depresi.

Perbedaan ini tetap signifikan bahkan setelah mereka menyesuaikan data untuk memperhitungkan obat antidepresan, yang mungkin juga mempengaruhi bakteri usus.

Namun, seperti yang dicatat oleh penulis, masih ada kemungkinan bahwa faktor selain depresi mungkin mendorong korelasi tersebut. Sebelum mereka memperkuat hubungan antara bakteri usus dan kesehatan mental, para ilmuwan perlu melakukan lebih banyak pekerjaan.

MNT menerbitkan artikel mendalam tentang bagaimana bakteri usus dapat mempengaruhi otak dan perilaku di sini.

3. Parkinson dan usus

Parkinson dan usus

Mungkin sekarang kita telah membuat hubungan antara usus dan otak, kita akan menemukan bahwa pemikiran tentang hubungan usus dengan penyakit Parkinson tidak terlalu mengejutkan. MNT meliput sebuah studi yang melihat teori ini pada tahun 2019.

Alfa-synuclein yang salah lipatan adalah ciri utama dari penyakit Parkinson. Protein ini mengumpulkan dan menghancurkan sel-sel penghasil dopamin tertentu di otak, menyebabkan tremor dan gejala penyakit lainnya.

Studi tersebut, dalam jurnal http://69.16.224.147/ menjelaskan bagaimana para peneliti menciptakan model penyakit Parkinson dengan menyuntikkan fibril alfa-synuclein ke dalam otot di usus tikus.

Dalam percobaan, gumpalan ini bergerak dari usus ke otak melalui saraf vagus. Dalam beberapa bulan, tikus mengembangkan gejala yang mirip dengan Parkinson pada manusia.

Menyusul temuan di atas, beberapa peneliti mulai bertanya apakah prebiotik dapat mencegah Parkinson. Sebuah studi yang menggunakan model cacing gelang menunjukkan bahwa teori ini mungkin layak untuk dikejar.

Penemuan dan misteri

Tentu saja, karena otak itu kompleks, ia masih menyimpan banyak rahasia. Bahkan beberapa dari perilaku yang paling umum, sampai saat ini, menentang penjelasan ilmu saraf. Contoh yang bagus adalah menguap dengan rendah hati.

Menguap adalah bagian dari pengalaman manusia, tetapi tidak ada yang tahu persis mengapa kita melakukannya.

Cara mengatasi gangguan neurologi dengan vitamin joker slot

Cara Mengatasi Gangguan Neurologi Dengan Vitamin Alami

Saya melakukannya dalam 3 langkah mudah dan hemat biaya, begini caranya. Sebelum mebahas lebih dalam , kami ingin mempromosikan joker slot sebagai situs terpercaya jika anda ingin melakukan taruhan online joker.

1. Akses diri Anda seolah-olah Anda adalah tanaman rumahan biasa

Kami memiliki lebih banyak kesamaan daripada yang kami ketahui dengan tanaman rumahan kami sendiri. Artinya keseimbangan yang dibutuhkan untuk mempertahankan tanaman yang sehat dan bagus secara harfiah sama dengan yang dibutuhkan untuk menopang tubuh yang sehat dan bagus. Antara Acidic dan Alkalinic coba dan berakhir di suatu tempat di tengah saat memelihara tanaman rumahan umum. Tujuan akhirnya adalah untuk mencapai keseimbangan yang seimbang suatu harmoni tertentu. Semakin baik keseimbangan semakin baik harmoni. Tubuh manusia juga sama persis. Kami juga memiliki keseimbangan untuk mencapai harmoni di mana kami dapat eksis. Untuk tubuh manusia menjadi tidak seimbang mendefinisikan penyakit. Obat untuk semua penyakit ada di sini, di sini, di planet Bumi, dalam bentuk paling alami. Apa pun yang dibutuhkan oleh tubuh manusia diproduksi oleh tubuh. Pada dasarnya setiap penyakit adalah kekurangan setelah kita memastikan kekurangan yang sebenarnya, maka kita mencari kombinasi vitamin dan mineral yang tepat untuk melengkapi kekurangan tersebut. Kita kemudian dapat dianggap sehat setelah kekurangan itu ditambahkan.

2. Campuran yang tepat untuk orang yang tepat

Setiap orang sangat unik dalam setiap hal. Komposisi setiap orang yang dikenal di planet ini dapat dianalisis melalui darah mereka. Darah adalah “MINYAK” tubuh sebagaimana dalam hubungannya dengan mobil. Keadaan bagaimana dan mengapa kita semua memiliki kekurangan yang kita miliki dapat diperdebatkan selamanya, iklim, Geografi, Ritual masa kecil, Upacara Keluarga, kebiasaan makan dan sejenisnya. Tidak hanya semua faktor ini penting, tetapi juga harus diikat secara unik untuk mendefinisikan kehidupan.

Gangguan Neurologi

3. Memahami bahwa tidak ada solusi jangka pendek atau solusi cepat di sini

Untuk penyembuhan penyakit apa pun tidak ada solusi cepat. Penyembuhan jauh berbeda dari mengurangi rasa sakit seperti halnya pengobatan. Pengobatan cenderung mengatasi efek samping dari kekurangan. Setelah Anda mengetahui apa yang kekurangan tubuh Anda maka Anda dapat mulai menambahkan suplemen jangka pendek, menengah dan panjang. bentuk pil pekat yang bisa Anda dapatkan di toko obat atau apotek setempat adalah langkah pertama untuk hasil langsung. Ini akan mengimbangi kekurangan tersebut untuk mengimbangi efek samping yang disebabkan olehnya.

Jangka menengah akan berlangganan multi-vitamin yang baik sebagai cara untuk menyeimbangkan serangan magnesium. Tidak ada salahnya untuk memiliki lebih banyak vitamin dari biasanya dalam sistem Anda. Solusi jangka panjang terakhir bagi kehidupan adalah dengan menemukan makanan yang mengandung vitamin dan mineral tingkat tinggi yang kurang tubuh Anda. Cara Mengimbangi Obat Alami dan Dokter. Sebuah kata peringatan. Hati-hati bagaimana Anda mendekati dokter Anda dengan informasi yang terkandung dalam artikel ini. Sama seperti dokter bisnis lainnya yang menghasilkan uang dari Anda sebagai produk.

Mereka memberikan layanan dengan menganalisis tubuh Anda dan dengan demikian berlangganan apa yang mereka yakini sebagai obat dalam bentuk obat Farmasi. Mineral seperti Magnesium tidak dapat dipatenkan sehingga tidak dapat dimiliki dan atau dijual. Dokter berhubungan dengan perwakilan farmasi sepanjang waktu dalam upaya untuk memberikan kepada masyarakat umum Obat terbaik yang tersedia untuk penyakit yang didiagnosis mereka. Dokter tidak menangani defisiensi, mereka menangani kondisi. Pendapat yang tidak bias Organisasi Kesehatan Dunia WHO adalah satu-satunya tempat di mana Anda dapat pergi dan mendapatkan fakta-fakta universal tanpa wilayah, agama, latar belakang atau perusahaan tertentu. Fakta yang tidak memihak pada hampir semua hal yang berhubungan dengan kesehatan adalah apa yang Anda dapatkan. Untungnya WHO sudah ada sejak lama dan sudah membantu jutaan orang. Saya ingat kembali ketika Internet dimulai, itu adalah salah satu situs pertama yang saya cari.

Baca juga : Peran Dokter Spesialis Neurologi

Pengetahuan yang saya peroleh sebagai hasilnya ternyata tak ternilai harganya dalam pencarian saya sendiri akan kesehatan. Ini adalah satu halaman yang telah saya tandai di laptop saya sendiri. Tidak ada keuntungan dalam pengobatan dan pengobatan alami. Ingatlah selalu bahwa tujuan dari hampir setiap bangunan terstruktur yang Anda masuki dalam masyarakat saat ini kecuali sedikit sekali memiliki tujuan tunggal untuk berbisnis. Tujuannya untuk mendapatkan modal. Percaya atau tidak, dokter memang menjual sesuatu kepada Anda, mereka juga berniat memisahkan Anda dari keuangan Anda. Meskipun saya menghargai para dokter atas keterampilan dan kemampuannya, tidak ada salahnya mencari alternatif yang lebih sehat dan lebih murah seperti vitamin dan mineral.

Penjelasan Rinci Penyakit Saraf Terjepit

Penjelasan Rinci Penyakit Saraf Terjepit

Saraf menyampaikan informasi sensorik dari tubuh ke otak, dan juga membawa instruksi gerakan dari otak ke tubuh.

Kompresi (meremas) saraf mengganggu fungsi-fungsi ini dan dapat menyebabkan kesemutan, mati rasa, atau nyeri. Ini disebut saraf terjepit, umumnya dirasakan oleh bandar judi online yang duduk terlalu lama saat bekerja.

Di Northalneuro, kami mengkhususkan diri pada saraf tulang belakang yang terjepit . Saraf tulang belakang bercabang dari sumsum tulang belakang, menghubungkannya dengan tubuh.

Nama lain untuk saraf tulang belakang yang terjepit adalah radikulopati . Sciatica adalah salah satu jenis radiculopathy yang terkenal. Ini hasil dari kompresi, atau mencubit, saraf skiatik – saraf besar yang menginervasi tungkai dan kaki.

Penjelasan Rinci Penyakit Saraf Terjepit

Gejala

Gejala yang tepat tergantung pada saraf yang terkena. Akar saraf yang terjepit di tulang belakang leher (tulang belakang di leher) dapat menyebabkan nyeri, mati rasa, atau kesemutan di lengan dan tangan. Akar saraf terjepit di tulang belakang lumbar (bawah) dapat menyebabkan gejala yang sama, tetapi di pinggul, bokong, tungkai, atau kaki.

Penyebab dan Faktor Risiko

Saraf tulang belakang meninggalkan kanal tulang belakang melalui bukaan tulang kecil yang disebut foramen . Mereka berdekatan dengan banyak struktur tulang belakang lainnya: ligamen, sendi, tulang belakang, dan cakram fleksibel antara tulang belakang.

Salah satu dari struktur ini dapat menimpa saraf, menjepitnya dan menimbulkan gejala. Kondisi yang dapat menyebabkan saraf terjepit meliputi:

  • * Disk yang menggembung
  • * Diskus hernia
  • * Penyakit cakram degeneratif
  • * Artritis reumatoid
  • * Lainnya

Tes dan Diagnosis

Dalam kebanyakan kasus, pemeriksaan fisik mendetail sudah cukup untuk mendiagnosis saraf terjepit. Namun, pengujian lebih lanjut mungkin diperlukan untuk menentukan penyebab saraf terjepit. Studi berikut dapat membantu:

* X-ray (juga dikenal sebagai film biasa) – tes yang menggunakan sinar energi elektromagnetik tak terlihat (sinar-X) untuk menghasilkan gambar tulang. Struktur jaringan lunak seperti sumsum tulang belakang, saraf tulang belakang, cakram dan ligamen biasanya tidak terlihat pada sinar-X, atau pada kebanyakan tumor, malformasi vaskular, atau kista. Sinar-X memberikan penilaian keseluruhan dari anatomi tulang serta kelengkungan dan kesejajaran kolom vertebral. Dislokasi tulang belakang atau selip (juga dikenal sebagai spondylolisthesis ), kyphosis , skoliosis, serta keseimbangan tulang belakang lokal dan keseluruhan dapat dinilai dengan sinar-X. Kelainan tulang tertentu seperti taji tulang, penyempitan ruang diskus, fraktur tubuh vertebra, kolaps atau erosi juga dapat diidentifikasi pada foto polos sinar-X. Sinar-X dinamis, atau fleksi / ekstensi (sinar-X yang menunjukkan gerakan tulang belakang) dapat diperoleh untuk melihat apakah ada gerakan abnormal atau berlebihan atau ketidakstabilan pada tulang belakang pada tingkat yang terpengaruh.

* Pemindaian resonansi magnetik (MR) – dengan jelas menunjukkan jaringan lunak seperti cakram, sumsum tulang belakang, dan saraf.

* Pemindaian tomografi terkomputerisasi (CT) – menggunakan sinar-X dan komputer untuk membuat gambar detail tulang belakang dan struktur di sekitarnya.

* CT plus myelogram (myelo-CT) – menggunakan pewarna yang dapat disuntikkan dan CT scan untuk mengukur fungsi saraf.

Perawatan

Beberapa kasus saraf terjepit paling baik ditangani dengan tindakan non-operatif seperti pengobatan dan terapi fisik. Dalam kasus lain, pembedahan adalah pengobatan pilihan. Ahli bedah saraf kami memiliki pengalaman luas dalam mengevaluasi setiap kasus dan pasien, dan menyesuaikan perawatan yang tepat untuk setiap pasien.

Baca juga artikel: Yang Harus Anda Ketahui Tentang Malpraktek Neurologi.

Ultrasonografi Berfokus Intensitas Tinggi MRI Baru

Ultrasonografi Berfokus Intensitas Tinggi MRI Baru

Rumah Sakit Baptist di Miami telah berinvestasi dalam teknologi mutakhir untuk pengobatan gangguan gerakan, terutama tremor esensial yang telah disetujui oleh Medicare sebagai pilihan pengobatan mulai 12 Juli. Institusi tersebut telah memiliki reputasi dalam memberikan kemajuan terkini dalam pengobatan, termasuk sistem pemberian obat baru dan stimulasi otak dalam. Baru-baru ini, kami telah mengembangkan teknologi terbaru dalam meningkatkan kerja otak bagi penjudi online.

Sistem Ultrasonografi Berfokus Intensitas Tinggi memfokuskan hingga seribu gelombang ultrasonik kecil pada target kecil jauh di dalam otak, lokasi yang diketahui memiliki aktivitas abnormal pada pasien tremor. Perawatannya non-invasif, dan gelombang tersebut berasal dari luar kepala, tetapi di mana mereka bertemu, energi tinggi menyebabkan gangguan pada sel-sel abnormal dan kemudian mengurangi getaran. “Pikirkan kaca pembesar di bawah sinar matahari”, kata Dr. Justin Sporrer, Direktur Bedah Saraf Fungsional, “sinar cahaya tidak cukup untuk menyebabkan kerusakan kecuali jika difokuskan pada satu titik”.

Dr Sporrer menjelaskan bahwa perawatan ini menggabungkan keuntungan dari modalitas lain. Misalnya, stimulasi otak dalam memungkinkan kita menguji bagian tertentu dari otak sebelum implantasi, tetapi memerlukan pembedahan invasif, meskipun berisiko rendah. Radiosurgery adalah non-invasif, tetapi target dipilih dan dirawat, yang tidak memungkinkan untuk modifikasi atau reversibilitas.

Teknologi baru ini memungkinkan kita untuk menggunakan energi yang lebih rendah, dapat dibalik, untuk “menguji” target untuk efek maksimum sebelum memulai pengolahan energi tinggi yang tidak dapat diubah. “Anggap saja seperti melakukan test drive, untuk memastikan kita memiliki lokasi yang sempurna dan efek terbaik,” kata Dr. Sporrer. Dr. Justin Sporrer dan Dr. Bruno V. Gallo saat ini sedang menemui pasien untuk membahas USG Terfokus Intensitas Tinggi di antara pilihan lain untuk pengobatan tremor dan gangguan gerakan.

Selain gangguan pergerakan, rencana sedang dilakukan untuk mengembangkan protokol klinis untuk menggunakan sistem Ultrasonografi Terfokus Intensitas Tinggi untuk membuka sawar darah-otak untuk kemoterapi bagi pasien dengan glioma pontine infiltrasi difus berulang (DIPG). Drs. Mathew Hall dan Michael McDermott akan bekerja dengan grup dari Rumah Sakit Anak Toronto di mana sistem model praklinis telah memastikan kelayakan dan aktivitas perawatan ini. Selain itu, hipertermia yang diciptakan oleh sistem Ultrasonografi Berfokus Intensitas Tinggi akan dieksplorasi sebagai pengobatan tambahan untuk radiasi dan kemoterapi untuk pasien dengan glioma ganas yang dalam, tidak dapat dioperasi, dan berulang.

Dystonia dan Deep Brain Stimulation (DBS)

Dr. Justin Sporrer, Direktur Rumah Sakit Pembaptis Bedah Saraf Fungsional di Miami. dan Dr. Bruno V. Gallo, Direktur Medis Gangguan Gerakan, bekerja sama untuk memberikan bantuan kepada pasien yang menderita penyakit Parkinson, tremor esensial, dan distonia. Di bawah arahan mereka, pasien tremor dan distonia esensial pertama dirawat dengan stimulasi otak dalam (DBS) tak lama setelah melanjutkan operasi elektif pada bulan Juni. Melalui penempatan yang hati-hati dari petunjuk stimulasi dan pemrograman rancangan yang terampil, pasien-pasien ini telah mengalami penurunan yang luar biasa dalam gerakan yang tidak teratur dan peningkatan kualitas hidup yang signifikan.

Selain perluasan pengobatan DBS, tim ilmu saraf fungsional memperluas pilihan pengobatan mereka dengan membawa teknologi inovatif baru yang disebut High-Intensity Focused Ultrasound (HIFU) ke Miami Neuroscience Institute (MNI). Ultrasonografi Berfokus Intensitas Tinggi saat ini disetujui FDA untuk pengobatan pasien dengan tremor esensial dan penyakit Parkinson yang didominasi tremor. Usaha ini dimulai lebih dari setahun yang lalu dan kami sangat senang mengumumkan pasien pertama kami akan menerima perawatan HIFU akhir bulan ini. Pilihan perawatan baru ini akan memungkinkan dokter ahli kami untuk memberikan bantuan kepada lebih banyak pasien dalam komunitas kami.

Dystonia adalah gangguan gerakan neurologis, di mana kontraksi otot yang berkelanjutan menyebabkan gerakan memutar dan berulang atau postur abnormal pada tangan, lengan, kaki, atau batang tubuh. Penyebab pasti dari distonia tidak diketahui. Gangguan tersebut mungkin turun-temurun (genetik) atau disebabkan oleh faktor-faktor lain seperti trauma fisik terkait kelahiran atau lainnya, infeksi, keracunan (misalnya, keracunan timah hitam). Ini juga bisa menjadi reaksi terhadap obat-obatan farmasi tertentu, terutama neuroleptik.

Ini mengganggu banyak aktivitas seperti menulis atau memainkan alat musik dengan menyebabkan kontraksi otot tak sadar yang bisa menyakitkan pada puncaknya. Kondisi ini terkadang bersifat “spesifik tugas”, artinya kondisi ini biasanya hanya terlihat selama aktivitas tertentu. Hilangnya kontrol otot yang tepat dan gerakan yang tidak disengaja yang terus menerus mengakibatkan kram yang menyakitkan dan posisi abnormal yang membuat penggunaan bagian tubuh yang terkena tidak mungkin dilakukan.

Tersedia skala peringkat distonia yang komprehensif dan digunakan untuk “mengukur” tingkat keparahan kram otot pasien. Perawatan medis untuk distonia terdiri dari obat-obatan yang menargetkan bahan kimia otak (neurotransmiter) yang memengaruhi pergerakan otot. Pilihan tradisional termasuk suntikan toksin botulinum jika area yang terlibat cukup kecil, karbidopa / levodopa (obat yang digunakan untuk Penyakit Parkinson), triheksifenidil, benztropin, tetrabenazin, deutetrabenazin, diazepam, dan klonazepam. Jika obat-obatan ini tidak berhasil, DBS adalah alternatif yang sangat baik.

Pada awal abad ini, DBS tersedia untuk pengobatan banyak distonia. Cara kerja DBS yang tepat masih diperdebatkan. Elektroda ditanamkan melalui pembedahan ke bagian tertentu di otak dan dihubungkan ke generator di dada pasien, seperti alat pacu jantung. Generator ini mengirimkan sinyal listrik ke otak yang membantu mengontrol kontraksi otot dan meningkatkan distonia serta kualitas hidup pasien. Seringkali pasien tidak lagi membutuhkan banyak obat yang mereka minum. Tidak seperti prosedur DBS lainnya untuk kondisi yang berbeda, pada distonia, efek di ruang operasi tidak selalu langsung. Mereka membutuhkan upaya ekstensif dalam pemrograman rawat jalan dengan ahli saraf khusus. Mungkin perlu waktu berbulan-bulan setelah prosedur untuk melihat hasilnya, tetapi pasien sering kali takjub dengan peningkatan setiap kunjungan kantor. Setelah diperkenalkannya DBS di AS pada tahun 1997, sekarang ini menjadi prosedur yang mapan untuk banyak kondisi neurologis; di antara mereka distonia.

Tentang Bruno V. Gallo, MD

Bruno V. Gallo, MD bergabung dengan First Choice Neurology and Baptist Hospital setelah 11 tahun di bidang kedokteran akademis. Dr. Gallo tertarik pada gangguan pergerakan di National Parkinson Foundation saat menjadi kepala residen dalam pelatihannya. Sementara dalam praktik pribadi ia memperoleh keahlian dalam stimulasi otak dalam (DBS) dan merupakan salah satu pelopor awal terapi ini bersama dengan gangguan gerakan lainnya (penyakit Parkinson, tremor esensial, dan distonia). Dia saat ini menjabat sebagai Direktur Parkinson dan Pusat Neuromodulasi di Rumah Sakit Baptist. Dia juga melakukan evaluasi pra-operasi, pencatatan dan pengujian intra-operasi, dan pemrograman pasca-operasi untuk pasien stimulasi otak dalam (DBS), stimulasi saraf vagal (VNS), dan terapi Duopa Intestinal Gel yang baru disetujui.

Dia menyelesaikan penelitian inovatif baru tentang agen antikonvulsan dan telah atau telah menjadi peneliti utama / peneliti bersama di lebih dari 47 uji coba penelitian klinis Fase I dan Fase II yang berbeda. Dia telah menulis atau ikut menulis bab buku tentang Penyakit Parkinson, Bedah Epilepsi untuk Lansia; Leukoencephalopathy multifokal HIV & Progresif & Stimulasi Otak Dalam serta berbagai abstrak dan manuskrip untuk publikasi di Neurology, Muscle & Saraf, Epilepsia, NEJM dan Epilepsy Research.